Dalam uraian Jangjawokan sebagaimana yang ditulis terdahulu diuraikan, bahwa dalam sastra sunda lisan jangjawokan atau ajimantra ditemukan pula ada yang menyebut-nyebut nama Allah, sebagaimana dibawah ini. Sehingga menurut Wahyu Wibisana menimbulkan pertanyaan. Apakah ajimantra semacam ini dapat dikatagorikan dalam do’a ?.

Tentunya kita jangan terburu-buru memvonis untuk menyimpulkan ajimantra atau jangjawokan sebagai suatu laku yang tidak bisa dikatagorikan doa, hanya karena diasumsikan :”tidak ditujukan kepada Tuhan, melainkan diperintahkan kepada yang gaib, dalam katagori makhluk, bukan yang maha Gaib (Tuhan)”. Saya pikir paradigma inipun masih menggelitikan untuk diperdebatkan.

Pertama, jika jangjawokan banyak digunakan masyarakat Sunda Buhun, alangkah lebih bijaksananya jika dilakukan pendekatan melalui paradigma tentang sejarah diri, terutama yang menyangkut unsur raga wadag ; batin ; serta ingsun sebagai drive raga dan bathin. Kedua, pengkatagorian dan pemilahan jangjawokan dengan do’a tidak bisa hanya karena adanya unsur kata-kata yang lajim digunakan oleh urang sunda berikutnya. Unsur kata tersebut timbul sebagai negasi, atau pemantapan agar apa yang dilakukannya dapat dikabulkan oleh yang maha mengabulkan. Pemilahan bisa mungkin terjadi jika jangjawokan dikatagorikan sebagai bentuk puisi arkais, sedang do’a bukan.

Kemudian, jika hanya karena tidak menggunakan unsur kata tadi tidak dapat dikatagorikan sebagai do’a, maka bisa saja ditafsirkan, bahwa urang sunda buhun tidak pernah berdo’a. Mengingat pada pra islam masyarakat di tatar Sunda tentunya tidak menggunakan kata Allah, bahkan sampai saat ini masih banyak urang sunda yang menyebut Allah dengan kata Gusti Nu Maha Suci ; Gusti Nu Maha Rokhman ; Hyang Widi ; Nu Murbeng sakabeh Alam. Dalam paradigmana itu adalah nama-nama Allah (khaliq), bukan makhluk. Selanjutnya mungkin juga dapat diperbanding-bandingkan tentang cita-cita urang sunda buhun, : “yakni manggihkeun hyang tanpa balik ka dewa” – bertemu dengan Hyang bukan Dewa.

Mungkin yang perlu diteliti lebih jauh adalah penggunaannya. Jangjawokan oleh masyarakat Sunda Buhun atau para penganut yang sampai saat ini masih ada. Jika saja dilakukan oleh urang sunda yang tidak menganut ageman buhun, itupun tidak harus pula disebutkan sebagai suatu penyimpangan. Bukankah do’a dapat dipanjatkan dengan bahas apa saja, atau lebih tepatnya, do’a bagi manusia dapat dipanjatkan dengan sesuai yang dimengertinya, atau bahasa hatinya. Ditujukan kapada Tuhan yang maha mengabulkan (Kecuali bagi ummat Islam tentunya hanya shalat yang memang harus menggunakan bahasa aslinya).

Mudah mudahan tulisan ini ada yang membahas, sehingga dikelak kemudian hari dapat terungkap buadaya dan spiritualitasnya secara utuh. Selamat membaca.

Rakean.

===

Sadat Islam

Sadat islam aya dua,
Ngisalmkeun badan kalawan nyawa,
Dat hurip tanggal iman,
Ngimankeun badan sakujur,
Hudang subuh banyu wulu
Parentah kanjeng Gusti,
Nabi Adam pangyampurnakeun badan awaking.
Sir suci,
Sir Adam
Sir Muhammad,
Muhammad jala lalana
Nu aya di saluhuring alam.

Sahadat Sunda

Ashadu sahadat Sunda
Sapapada jeung pandita
Neang indung nu kabduhu
Neang Bapa Hidayyatullah
Nu mayungan sajagat,
Neangan Pangeran Kudratullah
Laillahhailloh Muhammad Rasullah

Sahadat Jawa

Apa pengot surat Raden Angga Keling
Pangeran Angga Warulang
Ratu suluk ajitullah
Pengaersa sa Nusa Jawa
Puputrane Ulis Akin
Kajayak ngarurug Pajajaran
Tanggal ping opat welas
Nukila di kalimati sahadati
Isun weruh umat Allah dikang Selam

Sahadat Bawa

Ashadu Sahadat Bawa,
Iman jati lulungguhan pulo nyawa,
Roh nyawa intening hurip,
Hurip ieu keuna ku gingsir
Langgeng teu keuna ku owah,
Lailahileloh Muhamad Rasulullah

Sahadat Taraju

Ashadu sahadat taraju
Idin imatan warohmatan
Walidatan, wasiratan,
Titikaptan minha yah u
Ya Allah, ya Rasulullah.

Sahadat Sayang

Ashadu sahadat saying,
Kuriling ka bale suci
Cat mancet ka jagat mulya,
Tetesen ditetes ku Allah
Ya hu, ya Allah, ya Rasulullah

Sahadat sari

Ashadu sahadat sari,
Gegedah wadah humenggang,
Ngebur-ngebur lain ratu,
Ngebyar-ngebar cahyaning pangeran,
Payung tilu nungku-nungku,
Payung emas lingga jati,
Kakayon sabar darana,
Teteras sekar cendana.

Sahadat Adam

Ashadu Sahadat Adam,
Sah Adam,
Ashadu nur putih alip tunggal,
Iman eling ka mulya kang kadim,
Lailahailaleloh Muhammad Rasululah.

Sahadat Barjah

Ashadu sahadat barjah,
Enggon Allah sapatemon,
Sang Mutiara Putih calik di iman,
Patala artu miski aja ningratullah,
Titpan gedong kencana,
Nama Allah Rasulullah,
Lailaha ilaloh.

Sahadat Hayun

Asahadu sahadat hayun,
Hayun-hayun hurip kang hurip,
Cicipta Gusti Kang waras,
Cicipta Allah cipta rosa kang kawasa,
Ceg badan wujuding Allah Rasulullah
Nanya badan, ceg badan wujuding manusa.

Sahadat Siluman

Heuah balung nangtung tulang
Tulang muntang. Colok rasa ku buana,
Deg kimili rasa,
Aing nyaho ratu sia,
Anak sia ratu Siti,
Ambu sia ratu neluh ti Galunggung,
Bapa sia pangulu jin.

Sahadat Mustakarayunan

Asahadu mustakarayunan
Sahadat permana tunggal,
Selam lahir, selam bathin,
Selam pinarengin kersa,
Sing waspada kanu ngayuga bumi alam
Aya nu saurang, aya nu sorangan,
Aing waspada kepada Allah,
Allah waspada ka kaula.
Tenget gemereng-ereng,
Raraga gemet ruhiat,
Terusning Allah terusning rasa
Pani-pani langgeng tetep,
Langgeng agama Islam.

Sahadat Ganda

Ashadu ganda ingsun,
Turun saking sawarega,
Ningal ganda ningsunan sampurna,
Ganda ningsunan handiri,
Kamar langit karaton.