Dewasa ini lebih dari semilyar kaum Masehi beriman pada pernyataan “Yesus (Isa Alaihissalam) yang berasal dari Nazaret adalah Almasih”. Mereka mengimaninya tanpa meneliti secara mendalam. Mereka mengemukakan “seribu satu” ramalan dari kitab suci bangsa Yahudi (Perjanjian Lama) untuk membuktikan pengakuannya tentang “Yesus adalah Almasih yang dijanjikan oleh bangsa Yahudi”. Marilah kita tinggalkan “seribu” ramalan itu dan kita teliti satu kebenaran saja, yang telah diramalkan sendiri oleh Yesus. Itu merupakan satu-satunya ramalan Yesus yang tidak diragukan lagi dalam Injil. Untuk itu marilah kita teliti kembali, apakah ia sudah menepati janjinya kepada bangsa Yahudi.

Pertama-tama, kita harus menerima kebenaran kata “Almasih” sebagai gelar, bukan nama.

Almasih terjemahan dari kata Ibrani “Mesias”, yang artinya “seorang yang diurap dengan minyak kudus”. Persamaan katanya dalam bahasa Yunani ialah “Christos”, yang dalam bahasa Inggris disebut dengan “Christ”.

Pada masa itu para alim ulama dan raja-raja yang hendak dilantik untuk menduduki suatu jabatan tertentu “diurap” dengan minyak kudus. Kitab suci memberikan gelar ini meskipun kepada Raja Cyrus (dari Parsi) yang menyembah berhala, seperti dalam bunyi ayatnya:

“Beginilah firman Tuhan: “inilah firmanKu kepada orang yang kuurapi, kepada Koresy yang tangan kanannya Kupegang, supaya Aku menundukkan bangsa-bangsa di depannya dan melucuti raja-raja, supaya Aku membuka pintu-pintu di depannya dan supaya pintu-pintu gerbang tidak tinggal tertutup.” (Yesaya 45:1 )

“Lukas mengisahkan kepada kita, ujarnya:

“Dan ketika genap delapan hari dan Ia harus disunatkan, Ia diberi nama Yesus, yaitu nama yang disebut oleh malaikat sebelum ia dikandung ibuNya.” (Lukas 2:21 )

Nama yang diberikan kepada Maryam untuk anaknya sebelum dilahirkan adalah Yesus (Isa), bukan Almasih. Ia mengaku dirinya “Almasih”, sesudah dibaptis oleh Yohanes Pembabtis (Yahya Alaihissalam). Terhadap gelar ini, bangsa Yahudi tidak sepenuhnya menerima. Oleh karena itu mereka meminta suatu tanda!

Dalam Injilnya, Matius meugutarakan tentang ahli Taurat dan orang Farisi yang datang kepada Yesus untuk meminta tanda itu. Mereka berkata, “Guru, kami ingin melihat suatu tanda dari pada-Mu.” (Matius 12:38)

Mereka menuntut hakikat dari kebenaran yang dibawanya itu. Yang mereka minta bukan hanya suatu permainan “sulap” atau “kecepatan permainan tangan”, seperti mengeluarkan kelinci dari dalam topi, atau menginjak bara api. Mereka menganggap mukjizat seperti itu hanya semacam permainan sihir dari para peramal atau dukun pembuat jampi-jampi.

Tapi apakah Yesus sudah membuktikan kebenaran janji yang pernah diucapkannya itu? Secara aklamasi umat Nasrani mengatakan “Ya!” Mereka beraklamasi tanpa memperdulikan nasihat-nasihat kitab sucinya sendiri, yang mengatakan kepada mereka: “Ujilah segala sesuatu dan peganglah yang baik.” (I Tesalonika 5:21 )

Judul Asli: Hal Al Masiihu Hua Allah

Penulis: Ahmed Deedat
Penerbit: Al Mukhtarul Islami
Penerjemah: H. Salim Basyarahil
Penyunting: Ina Dikarina
Penata Letak: Slamet Riyanto
Ilustrasi & desain sampul: Edo Abdullah

Penerbit:
GEMA INSANI PRESS
Jl. Kalibata Utara II no. 84, Jakarta 12740
Tel. 021 – 7984391, 7984392, 7998593
Fax. 021 – 7940383, 7984388

Anggota IKAPI no. 36

Cetakan Pertama, Syawal 1411 H (April 1991)
Cetakan Keempat, Sya’ban 1414 H (Januari 1994)