Rasulullah seorang yang paling berani. Ali bin Abi Thalib berkata, “ketika perang badar, kami berdiri dibelakang  Rasulullah, dan posisi beliau paling dekat dengan musuh. Sedangkan pada waktu itu keadaan beliau paling berat menanggung beban.”

Dikatakan juga, “ketika kami mengalami kepayahan, maka kami berlindung dibelakang rasulullah, dan beliaulah yang paling dekat posisinya dengan musuh.”

Rasulullah sedikit berbicara, namun ketika memerintahkan untuk berperang, maka penuh dengan semangat. Sedangkan pada saat itu beliau sangat payah keadaannya. Beliau orang yang paling berani, dimana posisinya selalu dekat dengan musuh. Ketika berperang dan bertemu musuh, beliau turun dari kudanya dan berkata, “aku adalah seorang nabi, dan aku adalah keturunan Abdul Muthalib.”