Waktu senantiasa menyodorkanmu
Sejak pagi hingga sore hariku
Tapi tak pernah selesai
Yang terlukis hanya wajahmu

Sungguh ganjil
Bagaimana seperti ini bisa sekian lama
Aku terus tergiur
Seolah-olah engkau milikku